Home »

 
 

Manual Mutu Akademik FT. Untirta

 

 

BAB I

KEBIJAKAN MUTU AKADEMIK

FAKULTAS TEKNIK

A. Kebijakan Umum

1. Program bidang akademik di Fakultas Teknik diarahkan untuk menghasilkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang tangguh dan mampu bersaing melewati batas regional Banten menuju nasional. Selain itu juga diharapkan menjadi pusat pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni (IPTEKS) di Provinsi Banten.

2. Fakultas Teknik mensyaratkan pengelolaan bidang akademik dengan senantiasa melakukan peningkatan mutu secara berkesinambungan. Peningkatan mutu dilakukan dengan menjaga siklus pengelolaan pendidikan yang utuh dan sesuai dengan harapan pengguna.

3. Pengembangan bidang akademik mengacu pada rencana strategis Fakultas Teknik dan selalu disertai dengan inovasi terhadap metode dan substansi pembelajaran yang didukung dengan peningkatan infrastruktur, perangkat lunak dan perangkat keras yang diperlukan. Pengembangan dalam jangka menengah dan panjang diarahkan untuk menjadi pelopor di tingkat nasional dan memberikan kontribusi pada standar akademik program sejenis di tingkat regional dan nasional.

4. Pelaksanaan pendidikan di Fakultas Teknik dirancang dengan mempertimbangkan pergeseran paradigma pendidikan yang semula lebih fokus pada pengajaran oleh dosen, ke fokus pada pembelajaran oleh mahasiswa (student centered learning). Porsi pembelajaran yang berbasis pada permasalahan di lapangan (problem based learning) dan hasil-hasil penelitian hendaknya ditingkatkan secara berkelanjutan.

5. Evaluasi terhadap program akademik harus dilakukan secara sistematik, periodik dan berkesinambungan dengan menggunakan alat ukur yang dapat diterima masyarakat nasional dan dikembangkan dalam rangka percepatan Universitas Sultan Ageng Tirtayasa menjadi entrepreneur university yang bertaraf internasional.

6. Peningkatan mutu akademik di Fakultas Teknik didasarkan pada kebijakan pengembangan proses pembelajaran, penelitian dan pengabdian pada masyarakat yang meliputi:

a) Materi pembelajaran berbasis masalah di masyarakat, melatih kemampuan inkuiri (inquiry) akar masalah dan strategi penyelesaiannya.

b) Metode pembelajaran dikembangkan untuk peningkatan mutu sumber daya manusia yang memiliki kesadaran dan tanggungjawab sosial, bekerjasama secara profesional, mandiri, kreatif, mampu berkomunikasi global, serta menjunjung nilai-nilai moral.

c) Pendekatan multi-disiplin ilmu yang mendukung peningkatan penyelesaian masalah nyata di masyarakat.

d) Pengembangan ilmu dan pengetahuan yang berbasis keberagaman, keunikan dan kearifan tradisional.

e) Perspektif internasional yang mendukung peningkatan daya saing dan keunggulan nasional.

f) Pemanfaatan sumberdaya secara efisien, produktif, akuntabel dan transparan.

g) Pemanfaatan secara optimal teknologi informasi dan komunikasi untuk memicu kreatifitas.

h) Penelitian dan pengabdian pada masyarakat diarahkan kepada teknologi tepat guna berbasis pada kebutuhan masyarakat suatu daerah di Indonesia.

i) Peningkatan integritas akademik dengan cara membangun relevansi antara kegiatan pendidikan, penelitian dan pengabdian pada masyarakat.

7. Dalam rangka efisiensi dan efektifitas, suatu jurusan/program studi dapat ditutup dan dibuka kembali. Keputusan pembukaan dan penutupan tersebut harus diambil melalui langkah evaluasi secara obyektif.

8. Jurusan atau program studi yang potensial, dikembangkan ke taraf mutu internasional, dengan diawali pembukaan kelas berbahasa inggris.

B. Penjaminan Mutu Akademik Internal

1. Penjaminan mutu akademik internal di fakultas, jurusan/program studi dan unit-unit pelaksana lainnya dilakukan untuk menjamin:

a) Kepatuhan terhadap kebijakan akademik, standar akademik, peraturan akademik serta manual mutu akademik.

b) Kepastian bahwa setiap mahasiswa memiliki pengalaman belajar sesuai dengan spesifikasi program studi.

c) Kepastian bahwa lulusan memiliki kompetensi sesuai dengan yang ditetapkan di setiap jurusan/program studi.

d) Fleksibilitas kurikulum untuk mengakomodasi minat setiap mahasiswa dengan memperbanyak mata kuliah pilihan.

e) Relevansi program pendidikan dan penelitian dengan tuntutan masyarakat, dunia kerja dan profesional.

f) Pelaksanaan tri dharma perguruan tinggi menjadi agen perubahan.

2. Penjaminan Mutu Akademik Internal merupakan bagian dari tangggungjawab pimpinan fakultas, jurusan, pengelola program studi dan dosen.

3. Sasaran penerapan sistem penjaminan mutu akademik harus ditetapkan dan dituangkan dalam Rencana Strategis, Rencana Kegiatan dan Anggaran Tahunan masing-masing satuan kerja.



 

BAB II

SISTEM PENJAMINAN MUTU AKADEMIK

FAKULTAS TEKNIK

A. Konsep

1. Pengertian mutu secara umum adalah kesesuaian antara capaian dengan stándar yang telah ditetapkan, kesesuaian dengan kebutuhan pengguna, atau pemenuhan janji sesuai dengan visi dan misi perguruan tinggi. Mutu akademik di Fakultas Teknik dimengerti sebagai pencapaian tujuan pendidikan dan kompetensi lulusan serta hasil-hasil penelitian dan layanan masyarakat yang telah ditetapkan sesuai rencana strategis dan standar akademik. Pencapaian tujuan ini menyangkut aspek masukan, proses, dan keluaran serta nilai dan derajat kebaikan, keutamaan, kebenaran dan kesempurnaan (degree of exellence).

2. Mutu akademik di Fakultas Teknik bersifat dinamis dalam arti bahwa Fakultas Teknik mampu secara terus menerus menyesuaikan diri dengan perkembangan ilmu dan teknologi serta realitas sosial budaya yang terus berkembang. Mutu akademik di Fakultas Teknik juga mencakup pelayanan administrasi yang didukung oleh kebaruan database, sarana/prasarana, organisasi dan manajemen yang dapat memenuhi harapan sivitas akademika dan masyarakat (baik orangtua mahasiswa, pengguna lulusan maupun masyarakat luas).

3. Sistem penjaminan mutu akademik di Fakultas Teknik dirancang dan dilaksanakan untuk menjamin mutu akademik yang diberikan. Hal ini berarti sistem penjaminan mutu harus dapat memastikan lulusan memiliki kompetensi yang ditetapkan dalam spesifikasi program studi serta hasil-hasil penelitian yang sesuai dengan perkembangan IPTEK dan kebutuhan masyarakat.

B. Penerapan

1. Fakultas Teknik menerapkan penjaminan mutu akademik yang berjenjang. Pada tingkat universitas dirumuskan kebijakan akademik, peraturan akademik dan standar akademik universitas, serta melakukan audit mutu akademik fakultas maupun jurusan/program studi. Di tingkat fakultas diturunkan kebijakan akademik fakultas, peraturan akademik, standar akademik dan manual prosedur akademik. Di tingkat jurusan/program studi dirumuskan spesifikasi jurusan/program studi, manual prosedur akademik dan instruksi kerja akademik serta dilakukan evaluasi diri berdasarkan pendekatan OBE (Outcome Based Education).

2. Dalam pengembangan dan penerapan sistem penjaminan mutu, Fakultas Teknik memilih pendekatan pada Pedoman Penjaminan Mutu Pendidikan Tinggi – Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional 2003, Facilitating, Empowering and Enabling (FEE). Untuk pengembangan, pelaksanaan dan evaluasi sistem penjaminan mutu di semua unit pelaksana kegiatan akademik, fakultas menugaskan Unit Jaminan Mutu (UJM).

3. Pelaksanaan jaminan mutu akademik di Fakultas Teknik dijelaskan secara lebih rinci dalam Manual Prosedur Penjaminan Mutu.


BAB III

STRUKTUR ORGANISASI PENJAMINAN MUTU AKADEMIK

FAKULTAS TEKNIK

Untuk melaksanakan jaminan mutu akademik di Fakultas Ekonomi, maka dibentuk struktur organisasi penjaminan mutu. Struktur tersebut mencakup tingkat universitas, fakultas dan jurusan/program studi.

Gambar Struktur Organisasi Penjaminan Mutu Akademik Untirta

A. Tingkat Universitas

1. Unsur-unsur organisasi penjaminan mutu akademik di tingkat universitas terdiri atas Pimpinan Universitas dibantu oleh Pusat Jaminan Mutu (PJM) atas dasar ketentuan norma-norma, baku mutu dan kebijakan akademik yang ditetapkan oleh senat universitas.

2. Rektor menetapkan peraturan, kaidah dan tolok ukur penyelenggaraan kegiatan akademik secara umum.

3. Untuk pengembangan, penerapan dan evaluasi peningkatan mutu akademik di semua unit pelaksana akademik, Rektor dibantu oleh PJM.

4. PJM dibentuk berdasarkan Surat Keputusan Rektor dengan tugas untuk:

a) Mengembangkan sistem penjaminan mutu akademik (SPMA) secara keseluruhan di Universitas Brawijaya, termasuk penyusunan perangkat yang diperlukan dalam rangka pelaksanaannya.

b) Melaksanakan monitoring dan evaluasi serta audit pelaksanaan SPMA di lingkungan di Universitas Brawijaya.

c) Melaporkan secara berkala pelaksanaan SPMA kepada Rektor.

B. Tingkat Fakultas

1. Unsur organisasi jaminan mutu akademik di tingkat fakultas terdiri atas pimpinan fakultas.

2. Dekan bertanggungjawab atas terjaminnya mutu akademik di fakultas.

3. Untuk mempersiapkan SPMA di tingkat fakultas, maka setiap fakultas membentuk Gugus Jaminan Mutu (GJM) yang bersifat ad hoc dengan Surat Keputusan Dekan.

4. Tugas GJM adalah membantu Dekan dalam penyusunan dokumen kebijakan, peraturan, standar dan manual prosedur akademik.

5. GJM beranggotakan: Ketua, para dosen perwakilan jurusan/program studi dan mahasiswa yang ditunjuk.

6. Berkaitan dengan audit mutu, PJM melaksanakan tugas Rektor untuk melaksanakan audit mutu akademik internal pada fakultas atau jurusan selaku pelaksana kegiatan akademik secara berkala.

7. PJM melaporkan hasil auditnya kepada Rektor.

8. Tindak lanjut atas laporan audit tersebut (termasuk permintaan tindakan koreksi/PTK) dilakukan oleh Rektor untuk dilaksanakan oleh Dekan.

9. Dekan melakukan koordinasi tindaklanjut atas PTK, membuat keputusan dalam batas kewenangannya serta memobilisasi sumberdaya di fakultas untuk melaksanakan keputusan tersebut.

10. Setiap tahun Senat Fakultas menerima laporan evaluasi diri serta laporan audit mutu akademik internal dari Dekan. Senat Fakultas akan mempelajari kedua laporan tersebut dan menentukan kebijakan dan peraturan baru di tingkat fakultas untuk peningkatan mutu pendidikan.

C. Tingkat Jurusan

1. Unsur organisasi jaminan mutu akademik di tingkat jurusan terdiri atas pimpinan jurusan.

2. Ketua Jurusan bertanggungjawab atas terjaminnya mutu akademik di jurusan.

3. Untuk mempersiapkan SPMA di tingkat jurusan, maka setiap jurusan membentuk Unit Jaminan Mutu (UJM) yang bersifat ad hoc dengan Surat Keputusan Dekan.

4. Tugas UJM adalah membantu Ketua Jurusan dalam penyusunan dokumen:

a) Spesifikasi Program Studi (SP)

b) Manual Prosedur (MP)

c) Instruksi Kerja (IK) yang sesuai dengan Standar Akademik, Manual Mutu Akademik dan Manual Prosedur di tingkat fakultas.

5. UJM beranggotakan: Ketua, para dosen dan mahasiswa yang ditunjuk.

6. Ketua Jurusan bertanggungjawab atas terlaksananya:

a) Proses pembelajaran yang bermutu sesuai SP, MP, IK.

b) Evaluasi pelaksanaan proses pembelajaran.

c) Evaluasi hasil proses pembelajaran.

d) Tindakan perbaikan proses pembelajaran.

e) Penyempurnaan SP, MP, IK secara berkelanjutan.

f) Penelitian yang sesuai dengan kompetensi jurusan dan manual mutu penelitian.

g) Pengabdian yang sesuai dengan kompetensi jurusan dan manual mutu penelitian.

 

 

No comments

Be the first one to leave a comment.

Post a Comment